The Story By Ria: Mengejar Cinta Bang Dani Part 4

25 Oktober 2015

Akhirnya… hari besar yang ditunggu datang juga!! Semalam aku tidur lebih awal, setelah selesai packing, karena pulang dari Sepang, aku tidak akan kembali ke hotel, tapi langsung cuss ke KL Sentral karena harus mengejar kereta menuju Singapura. Iyesss, si aku mau sungkem dulu sama Mbah Singa temennya Mbah SooMan dan Mbah Nakamoto (*eh?!) sebelum pulang ke Bandung.

Seperti kemarin, aku dan dua temanku akan menaiki bus sepangers dari kaskus untuk sampai ke SIC. Karena harus berkumpul dari jam 7, aku tak sempat membeli nasi lemak dari si ibu yang berjualan di depan hotel, harapanku cuma nasi lemak sevel (T.T). Udah kebayang sarapan dan makan siang dengan nasi lemak sevel yang mirip kaya nasi kucing itu, tapi siapa yang nyangka kalau di depan halte tersebut ada seorang mak cik yang sedang berjualan nasi lemak, batal lah sarapan dan makan siang dengan nasi sevel. Tapi si nasi lemak sevel tetep dibeli kok buat makan siang xD.

Aku sampai di SIC sekitar jam 9 pagi waktu malaysia, keadaan SIC pastinya lebih rame dibanding hari jum’at dan booth booth yang berjejer sepanjang mall area pun udah buka semuanya, dari sekian banyak booth, aku berhasil dapet poster dan sticker Liqui Moly dan Repsol, yang dari Repsol itu karena aku iseng pengen foto sama standee-nya Dani  di booth Repsol makanya dikasih 2 sticker (*ga dapet foto sama yang asli, standee pun jadi). Dan jujur, aku merasa beruntung karena pas hari jum’at udah sempet foto sama motornya Marc yang dipajang di booth Honda, karena pas minggu, orang orang pada ngantri buat foto di sana. Perjalanan di mall area pun terus berlanjut, tapi arena ga nemu tanda tanda buat dapet barang gratisan lagi, aku pun mulai masuk ke MGS area. Tiket yang aku pegang di-scan sama panitia dan dirobek (*cuma punya aku doang yang dirobek, punya dua temenku engga) dan itu artinya, aku sudah secara resmi menjadi salah satu penonton di SIC.

Ga ada yang asli, standee pun jadi
Ga ada yang asli, standee pun jadi
Untung udah foto pas jum'at
Untung udah foto pas jum’at

Jpeg

Aku dan dua temenku nyari kursi, di mana kami bisa ngintipin Dani, Hohe dan om Vale di paddock pake teropong, selain itu aku dan kedua temanku juga milih tempat yang ga terlalu jauh dari bigscreen supaya kami ga ketinggalan keseluruhan race. Balapan masih lama, paddock Movistar Yamaha dan Repsol Honda pun belum dibuka, jadi ketika para pembalap sedang melakukan WUP pagi, aku kembali pasang masker dan headset lalu bobo (*kebayang ga sih ada yang bisa tidur di tengah tengah suara bising motor, yang bahkan om Vale pun nutup telinga pas motornya lewat).

Jpeg Jpeg

Ketika balapan kelas Moto3 akan dimulai, barulah aku bangun (*itupun karena dibangunin temenku), dengan kesadaran yang masih ½ , aku disuguhin overtaking ala Moto3 yang pastinya jarang banget ada di MotoGP. Posisinya cepet banget ganti dan sekalinya ada yang jatoh pasti ngajak ngajak, intinya ini seru, walaupun aku sama sekali ga ngeh siapa pembalap yang ada di lintasan saat itu (*da Ria mah cuma tau Pedrosa). Oya, di awal awal lap race Moto3 ini, sempat terjadi kehebohan karena om Vale sempet nonton di area Pitbox-nya. Dia Cuma nonton sekitar 3 lap tapi sambutan penontonnya heboh banget deh.

Setelah race Moto3 yang seru tapi aku bingung jelasinnya gimana karena ga kenal pembalapnya, saatnya Moto2. Di Moto2, seengganya aku tau Alex Marquez, adenya Marc yang sering banget nongkrong di IG-nya Marc (*ya iyalah, masa di IG-nya Hohe). Tapi sayang dia ga bisa ngelanjutin balapan setelah jatuh karena kesenggol pembalap lain. Tapi nyatanya Moto2 ini ga kalah seru karena juara 1 di balapan hari ini berhasil jadi juara setelah berhasil nyalip pembalap yang jadi pimpinan lomba dari mulai awal balapan di tikungan terakhir Sirkuit Sepang. Tapi sayang euforia podium Moto2 ini agak keganggu dengan aksi stuntman yang lagi nunjukin kebolehannya di lintasan lurus SIC.

Jarak dari balapan Moto2 ke MotoGP adalah satu jam, tapi jujur aku ga bete karena ini adalah saat yang tepat buat ngintipin paddock-nya Dani. Dani-nya emang ga keliatan tapi ada hal lain yang lebih menarik perhatianku dan dua temenku, apalagi kalau bukan Eric si celana pink (*badan kekar berotot, tapi pake celana pendek warna pink, kan bikin inget SNSD dan lagunya Gee gee gee gee baby baby gee gee gee gee baby baby). Selain Eric, fans Vale di Sepang pun menarik perhatianku, tapi sayangnya bukan merupakan hal positif sih. Sesuai dengan cerita Bapak yang makan semeja denganku dan dua temenku pas jum’at malam, fans om Vale di Sepang itu banyak, banget malah, kalau ada yang bilang 50% penonton di SIC adalah Rossifumi, aku pasti percaya (*walaupun tanpa data statistik). Tapi jujur aku ga suka sikap sebagian besar fans om Vale yang nge-“boo” Hohe dan Marc setiap kali kamera nyorot mereka berdua yang lagi siap siap di paddock. Mereka emang ga nge-“boo” Dani karena mereka pikir Dani bukan ancaman semua orang sayang Dani, tapi aku tetep ga suka.

Setelah aksi “boo” tiada akhir, akhirnya balapan yang ditunggu tunggu tiba juga, para pembalap mulai keluar dari paddock-nya masing masing dan kru mereka pun mulai berlarian ke arah garis start sambil bawa berbagai macam peralatan. Garis start mulai penuh dan sibuk, dan karena Dani ga keliatan, aku fokus aja ke layar besar yang ada di hadapanku (*lumayan liat Dani lagi disiram air supaya cepat gede ga kepanasan). Setelah seorang penyanyi selesai menyanyikan lagu kebangsaan Malaysia, para kru mulai meninggalkan garis start dan para pembalap mulai bersiap untuk warm up lap untuk yang terakhir kalinya. Dan… balapan pun dimulai, Dani yang hari itu start paling depan tak menyianyiakan kesempatan untuk menjadi yang terdepan dan mulai meninggalkan pembalap pembalap di belakangnya (*walaupun ga sejauh Hohe kalau mulai kabur). Dani ga tau kalau di belakangnya Marc, Hohe dan om Vale sedang salip menyalip untuk mendapatkan posisi terbaik di podium, berkali kali suara “boo” memenuhi MGS area ketika Marc atau Hohe berhasil menyalip om Vale. Hohe berhasil lari dari Marc dan om Vale dan MGS area makin panas dan suara “boo” untuk Marc pun makin keras, apalagi saat om Vale mulai ngasih kode tangan ke Marc (*mungkin cuma aku yang tepuk tangan pas Marc berhasil nyalip om Vale, karena jujur aku memang mengharapkan perang overtaking antara Marc dan om Vale), dan tiba tiba hal yang disebut sebagai Sepang Clash itu terjadi.

Jujur aku ga percaya dengan apa yang aku lihat, Marc jatoh dan MGS area pun penuh sorak karena akhirnya Marc yang hari itu dianggap “pengacau” sudah berhasil disingkirkan. Dan makin ga percaya lagi ketika Marc kembali ke paddock dengan suara “boo” yang keras sebagai sambutannya (*jujur aku mulai bertanya tanya, di mana fans om Vale yang begitu baik hati ngasih aku jalan pas m&g hari jum’at?). Balapanpun mulai berjalan monoton, hiburanku cuma pitboard Dani yang selalu menandakan kode kode aneh seperti “TTTTTT”, “ZZTT” ataupun “TTNUM”, tapi itu lebih baik karena aku ga mau Dani bermasalah sama fansnya om Vale. Selagi menunggu si pitboard-nya muncul lagi, aku mulai memperhatikan bigscreen yang memutar Sepang Clash berulang ulang. Dan jujur sempet kaget campur kecewa ketika aku berpikir kalau om Vale nendang Marc sampe jatoh (*padahal mah engga) (*tapi maaf om Vale, aku masih tetap kecewa padamu).

Dan balapan pun berakhir dengan Dani sebagai juaranya, sebagai fans Dani, pastinya aku seneng karena Dani juara, walaupun pas nama Dani disebut di podium sambutannya kurang heboh (*apalagi pas Dani mau podium, Ria malah heboh ngeliatin Eric yang lari lari ke area podium -_-“ celana pendek pink Eric mengalihkan duniaku). Podium di Sepang ini emang aneh, dan makin aneh ketika juara 2-nya kabur dari podium (*awalnya aku kira, Hohe pundung karena di-“boo” sepanjang hari, tapi ternyata dia kepanasan dan dehidrasi).

Beres podium dan ngedenger bahasa inggris logat spanyol-nya Dani yang wawancara di podium, aku dan dua temenku sempet foto foto sebentar dan akhirnya memutuskan untuk menuju meeting point bus sepangers. Diperjalanan menuju meeting point, selain dapet kipas dari Shell, aku juga sempet denger kasak kusuk soal banding dan bla bla bla yang aku pikir pasti berhubungan dengan om Vale. Kesel banget karena cuma bisa ngira ngira, karena aku baru bisa buka twitter di KL Sentral (T.T) sinyal internet Digi di SIC parah, ga bisa connect, bahkan aku sempet ngeglesor lagi di belokan pas jalan masuk ke SIC, tapi tetep aja ga dapet sinyal dan malah berakhir dengan nontonin bule bule yang lagi nawar taksi. Dan aku baru dapet pencerahan ketika baru sampe meeting point dan orang orang di sana ngebahas masalah hukuman penalti poin buat om Vale.

1445921454305 1445921468822

Setiap obrolan yang ga sengaja aku denger sambil nunggu bus makin bikin aku penasaran, karena itu pas perjalanan pulang ke Bukit Bintang, aku memilih untuk tidur (*lagi). Saat aku bangun, bus sudah sampe di daerah Imbi, jadi bentar lagi sampe Bukit Bintang dan saatnya cuss ngejar kereta ke KL Sentral. Setelah turun dari bus, nyempetin beli es krim kit kat coklat dulu di toko yang ada di seberang jalan tikus menuju ke hotel tempat kemarin aku menginap, setelah itu cuss langsung menuju stasiun monorel dan menunggu monorel yang akan membawaku ke KL Sentral.

Sesampainya di KL Sentral, aku langsung mencari bilik mandi karena badan rasanya udah lengket karena panas panasan di SIC, tapi ternyata bilik mandinya udah tutup, jadinya cuma bisa cuci muka dan sikat gigi di surau (*ini karena toilet di KL Sentral ternyata ga kalah bau sama toilet di terminal Cileunyi yang sebentar lagi hanya akan jadi sejarah). Beres sikat gigi dan cuci muka, aku mampir dulu ke McD buat beli makan malem dan membelanjakan sisa ringgitku di Sevel (*lumayan dapet 2 bungkus coklat milo dan sebungkus  almond madu), setelah dirasa beres, aku mulai mencari ruang tunggu dari kereta Senandung Sutera yang akan membawaku ke Johor Bahru. Selagi menunggu, dimulailah aksi kepoku untuk mencari tahu apa yang terjadi dengan om Vale ditemani es krim kit kat-ku yang sudah tak dingin lagi. Mau mulai menggosip dengan temanku, ehhhh, pintu menuju peron sudah dibuka, dan aku harus ikut mengantri karena gerbong yang aku tumpangi ada di paling belakang rangkaian kereta.

Setelah menemukan gerbong dan tempat tidur yang sesuai dengan tiket, barulah acara menggosip dengan tema Sepang Clash dimulai. Intinya adalah om Vale TIDAK menendang Marc tapi dia memang ingin Marc melebar tanpa tahu kalau pada akhirnya Marc bakalan jatoh, tapi RD menganggap tindakan ini berbahaya sehingga om Vale bakal start paling belakang di Valencia (*kalau yang aku tangkap sih begitu). Acara menggosip kami baru berakhir ketika seorang petugas ingin memeriksa tiket kami, karena tidak ada niatan untuk melanjutkan acara gosip ala ala, akhirnya aku dan teman temanku mulai menutup gorden masing-masing untuk mulai terbang ke alam mimpi.

menyedihkan (T.T)
menyedihkan (T.T)

Jpeg

Sayangnya aku belum bisa tidur, setelah menutup gorden, aku inget masih punya burger dan kentang goreng McD yang belum dimakan. Jadi, sambil memperhatikan Kuala Lumpur dari jendela kereta malam yang melaju agak lambat, aku memakan menu makan malamku sambil memikirkan apa yang telah terjadi selama aku menginjakkan kaki di Malaysia, ditambah lagu “End of a Day”-nya Jonghyun, entah kenapa suasana malam itu tiba tiba jadi mellow. Dan di sinilah cerita “Mengejar Cinta Bang Dani-ku” berakhir, aku harap aku masih bisa merilis cerita lainnya bersama Dani di lain kesempatan. Semogaaaa~~

Pengeluaran hari keempat:

Nasi lemak untuk sarapan 2,50 RM

Nasi lemak Sevel 2,50 RM

Es krim kit kat 3,00 RM

Monorel Bukit Bintang – KL Sentral 2,10 RM

McD 10,90 RM

Almond madu 12 RM (*lupa lagi harga pastinya)

Coklat Milo 2bungkus 8 RM (*lupa lagi harga pastinya)

Senandung Sutera KL – JB 45 RM (*disubsisi KYT lewat Wafda)

Total pengeluaran hari keempat 41 RM (41 x 3365 = RP 137.965)

p.s:

“Dani~~ akhirnya aku bisa merilis cerita dengan aku dan kamu sebagai pemeran utamanya, aku senang walaupun aku harus menempuh jarak yang jauh untuk sampai ke sini. Aku harap ini bukan cerita kita yang terakhir. Dan Sepang, terima kasih karena telah menjadi saksi, di mana aku berada di tempat yang sama dan menghirup jerebu yang sama dengan Dani yang aku sukai sejak SMP. Sampai jumpa (*mungkin tahun depan aku akan kembali)!” — @riyuliani

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s